Berita Uttarakhand: Pengadilan Tinggi Nainital Tetap Memerintahkan Untuk Membubarkan Kotamadya Srinagar
Pauri

Berita Uttarakhand: Pengadilan Tinggi Nainital Tetap Memerintahkan Untuk Membubarkan Kotamadya Srinagar

Kantor Berita Samvad, Nainital

Diterbitkan oleh: Nirmala Suyal
Diperbarui Sab, 15 Jan 2022 13:59 WIB

Ringkasan

Kotamadya Srinagar Presiden Poonam Tiwari mengajukan dua petisi terpisah di Pengadilan Tinggi menentang dua pemberitahuan dari pemerintah.

Pengadilan Tinggi Nainital
– Foto : Amar Ujala File foto

mendengar berita

Pengadilan Tinggi telah mempertahankan perintah tertanggal 3 Januari 2022 dari pemerintah negara bagian untuk membubarkan Kotamadya Srinagar. Pengadilan Tinggi telah mengarahkan pemerintah untuk mengajukan jawabannya dalam waktu empat minggu. Masalah ini didengar di depan satu bangku Penjabat Ketua Mahkamah Agung Sanjay Kumar Mishra.

Kotamadya Srinagar Presiden Poonam Tiwari mengajukan dua petisi terpisah di Pengadilan Tinggi menentang dua pemberitahuan dari pemerintah. Dalam petisi pertama, dia meminta pembatalan perintah yang dikeluarkan pemerintah pada 31 Desember. Dalam perintah ini, pemerintah telah memberikan status Korporasi Kota kepada Kotamadya Srinagar.

Pemohon mengatakan bahwa populasi tubuh harus lebih dari 90 ribu untuk membentuk korporasi kota, sedangkan populasi Srinagar mendekati 37 ribu. Masalah ini sedang menunggu di pengadilan. Dalam petisi kedua, dia menentang perintah pemerintah 3 Januari 2022 yang membubarkan Kotamadya Srinagar.

Kasus pembunuhan Rajesh Suri: SIT diarahkan untuk menyerahkan laporan kemajuan penyelidikan
Pengadilan Tinggi telah mengarahkan SIT untuk menyerahkan laporan kemajuan penyelidikan selambat-lambatnya 14 Februari, setelah mendengar petisi yang diajukan dalam kasus pembunuhan advokat Rajesh Suri. Pengadilan mengatakan bahwa keamanan pemohon tidak boleh dikurangi. Selama persidangan, Vishakha Ashok, anggota tim SIT, muncul di pengadilan melalui konferensi video. Dia meminta waktu dari pengadilan untuk menyelidiki masalah ini.

Masalah ini disidangkan di depan majelis khusus Penjabat Ketua Mahkamah Agung Sanjay Kumar Mishra dan Hakim RC Khulbe. Adik perempuan advokat Rajesh Suri, Rita Suri dan Rajkumar Suri telah mengajukan petisi ke Pengadilan Tinggi yang mengatakan bahwa advokat Rajesh Suri dibunuh pada 30 November 2014. Saat itu Rajesh Suri sedang kembali ke Dehradun dengan kereta api setelah mengajukan kasus terkait penipuan di Pengadilan Tinggi Nainital. Dia diracun sampai mati di dalam kereta itu sendiri. Semua file penting Rajesh telah hilang. Kerabat hanya menemukan tas penuh pakaian. SIT menyelidiki masalah ini dua kali tetapi penyelidikan itu tidak selesai.

Pemohon menuduh polisi terlibat dengan mafia tanah dalam seluruh kasus tersebut. Pemohon mengatakan bahwa Rajesh telah mengungkap banyak kasus korupsi di Dehradun. Salah satunya adalah penipuan Hakim Quarter di Balveer Road, di mana Bhagirath Colony telah dibangun. Pada tahun 2003, Hakim Distrik Radha Raturi memerintahkan untuk melampirkan properti tersebut, menemukannya palsu, dan melarang segala jenis konstruksi. Rajesh juga mengungkap penipuan perangko Rs 20 crore. Dia telah membebaskan lebih dari 7000 bigha tanah untuk kepentingan negara. Karena itu mafia tanah mengejarnya.

Cakupan

Pengadilan Tinggi telah mempertahankan perintah tertanggal 3 Januari 2022 dari pemerintah negara bagian untuk membubarkan Kotamadya Srinagar. Pengadilan Tinggi telah mengarahkan pemerintah untuk mengajukan jawabannya dalam waktu empat minggu. Masalah ini didengar di depan satu bangku Penjabat Ketua Mahkamah Agung Sanjay Kumar Mishra.

Kotamadya Srinagar Presiden Poonam Tiwari mengajukan dua petisi terpisah di Pengadilan Tinggi menentang dua pemberitahuan dari pemerintah. Dalam petisi pertama, dia meminta pembatalan perintah yang dikeluarkan pemerintah pada 31 Desember. Dalam perintah ini, pemerintah telah memberikan status Korporasi Kota kepada Kotamadya Srinagar.

Pemohon mengatakan bahwa populasi tubuh harus lebih dari 90 ribu untuk membentuk korporasi kota, sedangkan populasi Srinagar mendekati 37 ribu. Masalah ini sedang menunggu di pengadilan. Dalam petisi kedua, dia menentang perintah pemerintah 3 Januari 2022 yang membubarkan Kotamadya Srinagar.

Kasus pembunuhan Rajesh Suri: SIT diarahkan untuk menyerahkan laporan kemajuan penyelidikan

Pengadilan Tinggi telah mengarahkan SIT untuk menyerahkan laporan kemajuan penyelidikan selambat-lambatnya 14 Februari, setelah mendengar petisi yang diajukan dalam kasus pembunuhan advokat Rajesh Suri. Pengadilan mengatakan bahwa keamanan pemohon tidak boleh dikurangi. Selama persidangan, Vishakha Ashok, anggota tim SIT, muncul di pengadilan melalui konferensi video. Dia meminta waktu dari pengadilan untuk menyelidiki masalah ini.

Masalah ini disidangkan di depan majelis khusus Penjabat Ketua Mahkamah Agung Sanjay Kumar Mishra dan Hakim RC Khulbe. Adik perempuan advokat Rajesh Suri, Rita Suri dan Rajkumar Suri telah mengajukan petisi ke Pengadilan Tinggi yang mengatakan bahwa advokat Rajesh Suri dibunuh pada 30 November 2014. Saat itu Rajesh Suri sedang kembali ke Dehradun dengan kereta api setelah mengajukan kasus terkait penipuan di Pengadilan Tinggi Nainital. Dia diracun sampai mati di dalam kereta itu sendiri. Semua file penting Rajesh telah hilang. Kerabat hanya menemukan tas penuh pakaian. SIT menyelidiki masalah ini dua kali tetapi penyelidikan itu tidak selesai.

Pemohon menuduh polisi terlibat dengan mafia tanah dalam seluruh kasus tersebut. Pemohon mengatakan bahwa Rajesh telah mengungkap banyak kasus korupsi di Dehradun. Salah satunya adalah penipuan Hakim Quarter di Balveer Road, di mana Bhagirath Colony telah dibangun. Pada tahun 2003, Hakim Distrik Radha Raturi memerintahkan untuk melampirkan properti tersebut, menemukannya palsu, dan melarang segala jenis konstruksi. Rajesh juga mengungkap penipuan perangko Rs 20 crore. Dia telah membebaskan lebih dari 7000 bigha tanah untuk kepentingan negara. Karena itu mafia tanah mengejarnya.

Posted By : totobet hongkong